Makanan Kaleng dan Kesehatan

Saat ini teknologi semakin berkembang. Perkembangan teknologi selalu diikuti dengan perubahan pola hidup. Termasuk di dalam pemenuhan konsumsi sehari-hari. Terkadang bagi orang yang kurang memahami fungsi sebuah produk, maka yang dikemukakan adalah gengsi terhadap pemakaian produk tersebut. Bagi beberapa individu, membeli makanan kaleng dikarenakan praktis dan mudah diperoleh serta awet disimpan. Namun bagi beberapa individu lain, makanan kaleng dianggap memiliki nilai gengsi yang tinggi serta mampu menunjukkan derajat sosial dan ekonomi seseorang. Untuk itu perlu dibaca tulisan mengenai makanan kalengan dan kesehatan berikut.

Pengalengan pada awalnya bertujuan untuk kepraktisan kemasan serta menambah tingkat keawetan makanan. Namun kemudian berkembang fungsi, bahwa makanan yang dikemas di dalam kaleng membantu penampilan makanan menjadi lebih menarik sehingga mendongkrak sisi promosi bagi perusahaan yang memproduksi makanan tersebut. Makanan kaleng tetap dapat memenuhi standar kesehatan asal mengikuti proses yang telah ditentukan oleh departemen yang terkait dengan keamanan makanan dan perlindungan konsumen. Jika makanan yang dikalengkan diberi tambahan pengawet yang terlalu banyak jumlahnya, atau bahan yang berbahaya bagi kesehatan, tentunya tidak boleh dikonsumsi. Selain itu proses pemanasan pada makanan kalengan, misalnya buah, sayur atau makanan yang mengandung protein tidak boleh sampai merusak zat gizi yang terkandung di dalamnya. Jika zat gizi menjadi rusak, maka makanan tersebut sudah tidak lagi berfungsi optimal bagi kesehatan.

Kondisi kaleng yang rusak, misalnya bocor, rentan untuk terjadi masuknya bakteri atau jamur. Sehingga makanan menjadi berbahaya bagi kesehatan. Artikel mengenai makanan kalengan dan kesehatan ini mengingatkan kepada kita untuk selalu berhati-hati dan teliti di dalam memilih produk kalengan. Selain perlu diperhatikan komposisi bahan yang digunakan di dalam proses memproduksi makanan, maka bentuk kaleng pun harus dicermati. Bentuk cembung berbahaya, karena mengindikasikan adanya udara fermentasi yang menunjukkan terdapat mikrobia seperti jamur, kapang atau bakteri dalam makanan. Tanggal kadaluwarsa juga harus diperhatikan supaya makanan tidak meracuni tubuh. Demikian penjelasan mengenai makanan kalengan dan kesehatan.

StatPress

Visits today: 13

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>