HIV, Remaja, dan Media Sosial

By : dr. Amrizal Muchtar

dimuat di koran Tempo, 1 Desember 2011

Revolusi komunikasi telah terjadi sekitar lima tahun terakhir ini. Revolusi ini ditandai dengan munculnya media-media sosial di Internet seperti facebook, twitter, blog, dan youtube yang mengubah secara besar-besaran jalur komunikasi dunia. Dengan media-media sosial ini, manusia dengan mudahnya berbagi informasi yang bisa memberikan dampak positif dan dampak negatif. Untuk kasus HIV sendiri, media sosial diindikasikan telah mendukung penyebaran HIV lebih cepat.

–oo–

HIV adalah suatu virus penyebab AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome). Menurut Wikipedia, AIDS adalah sekumpulan gejala atau infeksi yang timbul karena rusaknya sistem kekebalan tubuh manusia akibat infeksi virus HIV (Human Immunodeficiency Virus).

HIV bekerja dengan melemahkan daya tahan tubuh manusia. Orang yang terkena virus ini akan kehilangan daya tahan tubuh, sehingga dia akan terserang banyak penyakit. Bahkan penyakit flu, yang pada orang normal mudah sembuh sendiri dengan istirahat, akan berkepanjangan dan menjadi semakin parah.

Banyak sekali penyakit yang bisa menerpa penderita AIDS. Penyakit-penyakit tersebut terjadi akibat infeksi bakteri, virus, jamur, dan parasit yang dengan mudahnya menjangkiti mereka karena tidak ada reaksi perlawanan dari dalam tubuh. Beberapa penyakit tersebut yaitu pneumonia pneumocystis, TBC, esofagitis, diare kronis, toxoplasmosis, meningitis, demensia, kelenjar getah bening, sindroma kaposi, dan masih banyak lagi.

Menurut Direktur Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kementerian Kesehatan, M. Subuh, dalam konferensi Pers di Jakarta pada Jumat, 25 November 2011, jumlah penderita HIV di Indonesia mencapai 2,4 persen dari total populasi atau sebesar 186 ribu orang. Jumlahnya bahkan mungkin lebih besar dari itu dan bisa mencapai lebih dari 200 ribu orang.

Sungguh angka yang luar biasa besar untuk suatu penyakit yang mematikan. Kita bisa membayangkan bahwa di sekitar kita mungkin sudah lalu lalang penderita HIV tanpa kita sadari. Kita bisa saja tertular kalau tidak berhati-hati dalam bergaul.

Jumlah besar ini setiap saat semakin meningkat mengingat tidak adanya  kontrol dalam penyebarannya. Jumlah pemakai narkoba suntik makin lama makin bertambah. Prostitusi juga semakin meningkat. Maraknya penggunaan media sosial malah meningkatkan praktek prostitusi secara online.

–oo–

Booming media sosial di Indonesia telah terjadi sejak lima tahun terakhir. Saat ini, facebook menempati posisi tertinggi untuk pemakaian jaringan sosial, menyusul twitter. Di Indonesia, pemakaian facebook dan twitter telah mencapai 47 juta pengguna dari total penduduk Indonesia sebesar 245 juta. Data ini  menempatkan Indonesia di peringkat dua dunia dan peringkat satu Asia dalam hal pemakaian media sosial.

Media sosial memang bisa membawa dampak positif bagi masyarakat. Mudahnya komunikasi menjadikan mudahnya seseorang mendapatkan banyak teman baru dan bercengkrama dengan kawan-kawan lama. Ini tentu saja bisa mendatangkan rezeki bagi banyak kalangan.

Tapi media sosial ternyata ibarat ‘pedang bermata dua’. Di sisi tajam yang satu, media sosial membawa dampak positif. Tapi di sisi yang lain media sosial juga mengundang hal-hal negatif yang sudah terbukti sering terjadi.

Salah satu contohnya adalah dalam hal penyebaran HIV dengan perantaraan media online ini. Biasanya kasusnya melibatkan remaja-remaja yang tentu saja masih labil. Suburnya prostitusi online ini tentu saja membawa dampak besar terhadap penyebaran HIV.

Remaja yang terlibat biasanya masih sangat awam dengan adanya HIV yang mengancam kehidupan mereka. Remaja tersebut biasanya cuma memikirkan bagaimana mereka bisa mendapatkan uang  dengan cara yang mudah. Mereka tidak berpikir atau bahkan tidak tahu   bahwa sudah banyak sekali penderita HIV di sekitar mereka. Bahkan orang yang ‘memakai’ jasa mereka, mungkin saja sudah terkena virus ini.

Mengapa banyak sekali remaja yang terlibat kasus prostitusi online? Ada beberapa penyebabnya. Yang pertama adalah berkembangnya pola pikir materialisme, dimana baik buruknya manusia dinilai dari banyaknya harta yang dia miliki. Ini diperparah oleh gencarnya media-media televisi maupun online yang menularkan gaya hidup hedonis. Lama kelamaan, tertanamlah dalam benak remaja bahwa kebahagiaan hanya bisa diraih dengan uang.

Yang kedua, adalah kegagalan keluarga dalam menanamkan nilai-nilai etika, moral serta agama kepada remaja. Remaja adalah sosok yang masih labil. Belum banyak pengetahuan tentang mana yang benar dan mana yang salah. Mereka masih butuh bimbingan dari keluarga untuk menjalani hidup. Tanpa bimbingan yang benar, remaja bisa saja terperosok mengikuti ajakan teman-temannya yang tidak benar.

Hanya demi uang untuk membeli smartphone, membeli pakaian baru, akhirnya para remaja labil tersebut rela melakukan praktek prostitusi yang berujung pada penyebaran HIV/AIDS. Pengetahuan mereka akan penyakit menular seksual sangat minim. Yang mereka tahu bahwa mereka bisa mendapatkan segepok uang tanpa susah payah setelah melakukan transaksi.

Didorong oleh uang banyak dan didukung ketidaktahuan, mereka dengan gampangnya melakukan hubungan sexual tanpa pengaman dengan pelanggan yang positif mengidap HIV/AIDS. Akhirnya  tertularlah mereka dengan penyakit yang sampai sekarang belum ada obatnya tersebut.

Setelah itu, akan terjadi efek domino dimana remaja tersebut akan  menularkan lagi virus HIV  ini ke pelanggan yang lain. Hal itu berlanjut terus tanpa ada habisnya. Akhirnya, jumlah ODHA di Indonesia pun semakin melonjak. Menurut statistik, sekitar 70 persen ODHA adalah remaja.

Kenyataan tragis ini tidak boleh diabaikan begitu saja. Tidak boleh  kita mengatakan, ‘saya tidak akan tertular karena saya ini orang baik-baik. Saya tidak berzina dan saya tidak memakai obat-obatan terlarang.”

Fakta menunjukkan bahwa sudah ribuan orang yang tidak bersalah tertular HIV. Dia tidak bersalah, tapi suaminya bersalah karena sudah memakai jasa prostitusi. Dia tidak bersalah, tapi dia tertular akibat kontaminasi darah pengidap HIV di rumah sakit. Dan masih banyak jalur-jalur lain yang membuat seseorang yang sangat tidak pantas untuk menderita HIV tapi tetap tertular.

Karena itulah, maka semua pihak baik pemerintah, lembaga-lembaga kesehatan, LSM, dan masyarakat kecil seperti kita harus peduli terhadap penyebaran penyakit ini. Makin meluas penyebarannya, maka makin besar resiko kita untuk kena.

Banyak hal yang bisa kita lakukan untuk berpartisipasi. Mulailah dari yang kecil, misalnya menjaga keluarga kita agar selalu on the track.  Bekalilah keluarga kita dengan ilmu agama dan pendidikan moral yang cukup sehingga bisa selalu terhindar dari  bahaya negatif dunia maya.

Satu hal yang tidak boleh terlupakan, yaitu lawanlah serangan digital negatif media sosial dengan serangan digital positif. Harus ada inisiatif baik dari LSM, pemerintah, maupun pribadi untuk menyebarkan  pesan-pesan digital positif ke dunia maya untuk mengingatkan kembali warga dunia maya ke arah yang benar. Kita berdoa, semoga penanggulan HIV di negara kita bisa menjadi lebih baik. Setidaknya tingkat pengetahuan terhadap HIV dan penyebarannya bisa menjangkau seluruh masyarakat sampai ke tingkat individu di negara kita tercinta. Ayo kita merenung apa yang kita bisa berikan di hari AIDS sedunia 1 Desember 2011.

Ends —-

Makassar, 1 Desember 2011

StatPress

Visits today: 32

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>